Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

Pengukuran, di Balik Layar Penerapan Standar dan Penilaian Kesesuaian Standardisasi untuk Mendukung Pelaksanaan GRC

  • Selasa, 12 Januari 2021
  • Humas BSN
  • 98 kali

Apakah Anda mengetahui ada ilmu yang mempelajari cara pengukuran, kalibrasi, dan pemastian akurasi di bidang industri, ilmu pengetahuan dan teknologi? Ya, disiplin ilmu tersebut ada dan dikenal dengan metrologi. Sedangkan pengukuran sendiri adalah suatu proses menentukan nilai dari suatu objek ukur, yang menghasilkan suatu nilai dengan kuantitas tertentu. Pengukuran diperlukan untuk mengetahui sifat atau karakteristik suatu benda secara spesifik, salah satunya kualitas.

Tanpa sadar sebenarnya kita melakukan pengukuran dalam aktivitas sehari-hari. Mari membayangkan Anda hendak pergi ke mal mengendarai sepeda motor. Anda membuka aplikasi peta dan penunjuk arah. Di dalam peta Anda mendapatkan informasi jarak mal dari rumah Anda sejauh 15 kilometer dengan perkiraan waktu tempuh 45 menit. Kemudian di tengah perjalanan Anda berhenti di SPBU untuk mengisi bahan bakar kendaraan. Petugas mengisi 3 liter bahan bakar ke dalam tangki sesuai permintaan Anda. Masih di SPBU tersebut, Anda menyempatkan pula untuk menambah tekanan ban kendaraan hingga 32 Psi. Aktivitas di atas sudah cukup menggambarkan betapa kehidupan kita tak pernah lepas dari pengukuran, bukan?

Menjamin Kepastian Pengukuran

Namun muncul pertanyaan, bagaimana Anda dapat meyakini bahwa 3 liter bahan bakar di SPBU dekat rumah Anda sama dengan 3 liter di SPBU dekat rumah saya? Apabila Anda membeli 1 kilogram beras di Palembang, apakah sama dengan 1 kilogram beras di Kupang? Nah, berkat adanya ketertelusuran pengukuran, semua alat ukur akan menunjukkan hasil pengukuran yang relatif sama. Penjaminan ketertelusuran pengukuran ini tidak hanya dilakukan di seluruh wilayah Indonesia saja, melainkan hingga ke tingkat internasional.

Penjaminan ketertelusuran pengukuran ke sistem satuan internasional dilakukan dengan melakukan kalibrasi alat ukur, penyediaan bahan acuan, dan penyediaan nilai acuan untuk uji banding atau uji profisiensi. Ketertelusuran pengukuran hingga ke sistem satuan internasional ini sangat penting untuk menjamin bahwa ukuran dan pengukuran yang ada di satu negara relatif sama dengan di negara lain. Memastikan 1 meter di Indonesia relatif sama dengan 1 meter di Inggris dan di Brazil ini adalah salah satu tugas Badan Standardisasi Nasional (BSN).

Berbicara Badan Standardisasi Nasional, Anda pasti familiar dengan Standar Nasional Indonesia atau yang lebih dikenal dengan SNI. Namun, apakah Anda pernah mendengar istilah SNSU (Standar Nasional Satuan Ukuran)? Apa sih SNSU itu? SNSU adalah standar pengukuran yang diakui secara nasional sebagai acuan untuk menentukan nilai standar pengukuran lainnya untuk besaran yang sama. Artinya, SNSU ini memastikan besaran dan satuan yang digunakan standar pengukuran di Indonesia relatif sama dan tertelusur.

Pada tahun 2019, BSN secara resmi memiliki satu unit kerja baru yang memiliki tanggung jawab di bidang pengelolaan SNSU di Indonesia, yaitu Deputi Bidang Standar Nasional Satuan Ukuran (SNSU). Deputi Bidang SNSU bertugas mengelola SNSU untuk lingkup fisika, radiasi, kimia, biologi, dan sistem ketertelusuran pengukuran ke sistem satuan internasional. Hadirnya Deputi Bidang SNSU ini di BSN menjadi pemenuhan atas amanah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2014. BSN menjadi National Metrology Institute (NMI) atau lembaga metrologi nasional yang mengelola SNSU di Indonesia.

Jejaring metrologi dunia pun sangat menjamin ketertelusuran pengukuran di seluruh dunia. Di tingkat regional terdapat forum NMI yang beranggotakan lembaga metrologi nasional dari berbagai negara yaitu Asia Pasific Metrology Programme (APMP). Sedangkan di tingkat internasional terdapat The International Bureau of Weights and Measures (BIPM). Saat ini, BIPM bersama-sama dengan seluruh anggotanya merealisasikan standar primer sesuai dengan definisi ulang Sistem Internasional (SI) yang ditetapkan sejak tahun 2018. Penjabaran definisi ulang SI ini dilakukan oleh Komite Internasional Timbangan dan Ukuran (CIPM). Hingga saat ini CIPM telah menjabarkan 7 satuan dasar SI, yaitu: second (s), metre (m), kilogram (kg), ampere (A), kelvin (K), mole (mol), dan candela (cd).

Pengukuran di dalam Penerapan Standar

Sebenarnya seberapa penting sih, pengukuran ini dalam proses standardisasi dan penilaian kesesuaian? Mari kita coba kupas bersama. Di dalam standar kita akan menemukan persyaratan mutu yang berisi acuan nilai minimal yang harus dipenuhi suatu produk. Misalnya saja, berdasarkan SNI 8412:2017 tentang meja rias, tinggi meja dipersyaratkan antara 600 mm sampai 800 mm. Oleh karena itu, produsen akan berusaha mendesain dan memproduksi meja rias dengan tinggi sesuai persyaratan tersebut karena menjadi salah satu syarat utama produk untuk mendapatkan sertifikat SNI.

Kesesuaian tinggi meja rias dengan persyaratan SNI harus dibuktikan dengan melakukan pengukuran. Mari kita ambil contoh pengukuran dilakukan dengan menggunakan roll meterRoll meter yang digunakan di pabrik dan yang digunakan di laboratorium harus terkalibrasi agar hasil pengukurannya akurat dan presisi. Melalui kegiatan kalibrasi, pengukuran yang dilakukan oleh roll meter yang dimiliki oleh produsen dan laboratorium penguji dapat menunjukkan hasil yang mendekati sama. Mengapa? Karena nilai penyimpangan roll meter tersebut sudah diketahui dan tertelusur melalui kegiatan kalibrasi. Kemudian apabila meja rias tersebut diekspor ke Eropa dan Australia, ketika diukur kembali menggunakan roll meter di sana juga akan menunjukkan hasil yang mendekati sama. Apakah roll meter yang digunakan di Eropa, di Australia, dan di Indonesia tersebut diproduksi oleh pabrik yang sama. Belum tentu. Namun roll meter tersebut tentu sudah dikalibrasi sebelum digunakan untuk mengukur.

Sampai di sini mungkin banyak yang baru menyadari, bagaimana mungkin roll meter yang dibuat di negara yang berbeda bisa memiliki akurasi yang mendekati sama untuk mengukur panjang? Nah, di sinilah peran metrologi dan pengukuran dapat kita rasakan bersama. Metrologi memastikan hasil pengukuran di seluruh dunia mendekati sama atau memiliki nilai perbedaan yang sangat kecil. Penjaminan ketertelusuran pengukuran di masing-masing negara ke sistem satuan internasional adalah kuncinya. Kegiatan pengukuran ini pula yang menjadi salah satu cara menguji dan membuktikan bahwa suatu produk telah sesuai dengan persyaratan standar.

Oleh karena itu, memang tidak diragukan lagi bahwa pengukuran menjadi sangat vital dalam kegiatan standardisasi dan penilaian kesesuaian. Terutama perannya untuk menguji dan membuktikan kesesuaian produk dengan persyaratan yang ada pada standar. Dalam kegiatan standardisasi dan penilaian kesesuaian, kita lebih sering mendengar tentang sertifikasi, akreditasi, dan pengujian. Namun kita tidak menyadari bahwa ketiga proses tersebut sejatinya tak dapat terlepas dari pengukuran. 

 

Tautan Berita: Pengukuran, di Balik Layar Penerapan Standar dan Penilaian Kesesuaian