Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

KemenKopUKM gandeng BSN standardisasi layanan informasi terpadu K-UMKM

  • Selasa, 26 September 2023
  • Humas BSN
  • 2271 kali

“Perjanjian kerja sama tersebut menjadi wujud penguatan jaringan PLUT-KUMKM untuk mengakselerasi transformasi usaha mikro dari informal menjadi formal”

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Koperasi dan UKM menggandeng Badan Standardisasi Nasional (BSN) untuk menyelenggarakan standardisasi bagi Usaha Mikro dan Kecil (UMK) melalui layanan informasi terpadu pada Pusat Layanan Usaha Terpadu Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (PLUT-KUMKM).

“Perjanjian kerja sama tersebut menjadi wujud penguatan jaringan PLUT-KUMKM untuk mengakselerasi transformasi usaha mikro dari informal menjadi formal melalui pemenuhan perizinan usaha, hingga sertifi kasi produk UMK melalui Standard Nasional Indonesia (SNI) Bina UMK,” kata Deputi Bidang Usaha Mikro KemenKopUKM Yulius dalam keterangannya di Jakarta, Selasa.

Yulius menuturkan adanya standardisasi khususnya sertifi kasi SNI akan memberikan jaminan keamanan kepada konsumen, baik dari segi kualitas produk, alur produksi yang lebih tertata, hingga sistem manajemen yang membentuk keteraturan untuk meningkatkan produktivitas UMK.

Saat ini terdapat 87 PLUT-KUMKM yang tersebar di seluruh Indonesia dengan 332 konsultan sebagai tenaga pendamping di dalamnya yang diharapkan mampu mengoptimalkan berbagai layanan.

“Sumber daya PLUT-KUMKM yang ada saat inilah yang saya harap dapat dikolaborasikan untuk menaikkelaskan UMK agar berdaya saing melalui pemenuhan sertifi kasi SNI,” ucapnya.

Lebih lanjut, Yulius mengatakan pihaknya terus mendorong status kelembagaan PLUT-KUMKM menjadi UPTD/BLUD agar menjadi organisasi yang lebih fleksibel dalam menunjang kinerja dinas atau badan daerah. Oleh karena itu, menurutnya keberadaan layanan informasi BSN akan semakin menunjang optimalisasi layanan PLUT-KUMKM.

“Saya harap seluruh pihak berkomitmen untuk mengawal implementasi kerja sama ini. Sehingga tujuan kita untuk menciptakan UMKM yang berdaya saing dapat terwujud,” ucap Yulius.

Sekretaris Utama BSN Donny Purnomo menyatakan PLUT-KUMKM menjadi sarana yang diharapkan dapat dikolaborasikan dengan pihaknya. Terlebih dengan adanya konsultan di dalamnya, PLUT-KUMKM diharapkan mampu mengintegrasikan layanan terpadu BSN ke dalam layanan yang sudah ada.

Donny menambahkan, kegiatan standardisasi selama ini banyak dikenal untuk usaha menengah ke atas saja, seakan-akan usaha mikro dan kecil sulit untuk distandardisasi. Padahal, menurutnya, justru ketika krisis terjadi, usaha mikro kecil menjadi jaring pengaman ekonomi karena mampu bertahan dengan baik.

“Saya harap, standardisasi khususnya SNI bukan lagi dianggap sebagai momok, tetapi justru dianggap sebagai mitra oleh para pelaku usaha mikro untuk menaikkan kualitas usaha,” kata Donny.

 

Pewarta: Kuntum Khaira Riswan

Editor: Agus Salim

COPYRIGHT © ANTARA 2023

 

Tautan berita: https://www.antaranews.com/berita/3745080/kemenkopukm-gandeng-bsn-standardisasi-layanan-informasi-terpadu-k-umkm

 

Berita terkait:

  1. https://jabar.tribunnews.com/2023/09/28/kemenkopukm-perkuat-jaringan-dan-kemitraan-plut-kumkm-siapkan-solusi-agar-umkm-dapat-bersaing
  2. https://indoposco.id/nasional/2023/09/26/gandeng-bsn-kemenkopukm-gelar-standardisasi-umk-pada-plut-kumkm
  3. https://www.beritaja.com/kemenkopukm-gandeng-bsn-standardisasi-layanan-informasi-terpadu-k-umkm-beritaja-83987.html
  4. https://www.klikwarta.com/percepat-umkm-naik-kelas-kemenkopukm-perkuat-jaringan-dan-kemitraan-plut-kumkm
  5. https://headtopics.com/id/kemenkopukm-gandeng-bsn-standardisasi-layanan-informasi-terpadu-k-umkm-45267428